WeekEnd to Pengalengan

Akhirnyaaa…. jadi juga jalan2 bareng the Ronggeng’s (that’s what we call our BIG family) nanti deh kupas tuntas the Ronggeng’s nya ya..
Setelah susah payah nentuin waktu, nentuin tempat tujuan, yang ganti2 melulu dan yang paling penting, dapetin penginapan yg bisa nampung keluarga besar kita….. jadi deh ‘Pengalengan’ sebagai tujuan weekend kita kali ini. Sabtu pagi jam 10.00 semua siap tancap… atur2 barang bawaan masing2, termasuk sepeda2 anak2 dan bapak2. Atur2 penempatan anak2 balita, abg termasuk ponakan2 ku yg total jumlahnya sekarang mencapai 18 orang.. (yes EIGHTEEN, ini baru dari keluarga suamiku aja loh).


Perjalanan dr Bandung menuju Pengalengan makan waktu sekitar 2 jam, lewat jalan yg lumayan kelak kelok, dan akhirnya jam 12.30 an sampai ke tempat tujuan pertama, daerah wisata Situ Cileunca. Hawanya panas, tapi anginnya kenceng banget, mungkin karena masuk kemarau ya… Waah di pinggir danaunya enak banget ngumpul2, ngelurusin kaki…

Setelah makan siang beres, lanjut acara permainan yang lumayan seru untuk mengasah kekompakan keluarga kita yg ribuuuuuttt banget.
Acara selanjutnya… Flying Fox…. “Horeeeeeee…. ” ponakan2 ku langsung antri, termasuk ibu2 and bapak2 juga. Nggak ketinggalan para batita ikut ambil bagian…. (Tuh liat ibu2 n abg pada antriiii, untung oma nggak maksa mau nyobain flying fox.. hahaha).

“Mammie, aku mau juga, tapi berdua mammie ya…” itu awal perkataan Abigail. Nah setelah nyoba satu kali….
“Mammie, aku mau lagi…..”
Two thumbs up for Abigail, that’s my girl….

Tujuan selanjutnya…. Penginapan Perkebunan Teh Malabar… tapi di jalan, kita berhenti dulu di kebun strawberry…. hmmmm… yang hobby petik2… ponakan2ku para balita, lengkap dengan keranjangnya masing2…. teenagers sibuk main ATV, yg akhirnya diboyong ke penginapan juga… para ibu2 n bapak2 nungguin acara selesai sambil ngopi2 di tempat parkir…
Setelah beres timbang-menimbang strawberry, perjalanan lanjut ke penginapan….

Hawa dingin penginapan yg dikelilingin perkebunan teh mulai menggigit dan menusuk2 tulang. Bangunan tuanya masih terawat banget. Ini merupakan kediaman Meneer Bosscha yang konon sangat terkenal sebagai penggagas observatorium Bosscha di Lembang dan Institute Tekhnologi Bandung. Penginapannya asri banget, tamannya luasss, dan dibelakangnya ada hutan kecilllll..

Masing2 keluarga langsung masuk paviliun untuk mandi dan sholat maghrib. Sekitar jam 7 malam, kita kumpul di lapangan sebelah untuk
makan malam. Tenda makanan sudah siap tersaji, api unggun juga mulai dikerumuni ponakan2ku yang semua terbalut mantel tebal dan sarung tangan lucu. (komplek penginapan ini luaaasss banget). Tenda2 juga sudah terpasang (thanks to akang2 even organizer yg sdh arranged ev’thing).
Pokoknya acara api unggun malam itu sukses banget, dari mulai makan malem, jagung bakar (hhmmm jagungnya manis loh, apalagi kokinya imut2 kedinginan… hahaha Abigail sibuk bantuin bakar jagung), sampai wedang jahe panas plus bala2, pisgor dan ketan bakarnya….

Minggu pagi… jam 5.00 dingiiiiinnnn banget, tapi udaranya seger banget dan akhirnya kepala2 mulai bermunculan sekitar jam 6. Ada yg duduk2 di teras sampil ngopi, ngeteh, n sarapan roti duluan. Ibu2 langsung ngacir ke pasar kaget di pinggir jalan raya seberang halaman penginapan (wuiiih segala ada… malahan ada yg ngeborong tanaman murah2 banget…. ada gelombang cinta mini seharga 25 ribu loh….). Tepat jam 7, acara senam dimulai… lanjut dengan teawalk ke perkebunan teh di seberang penginapan…. (udaranya seger banget, cuma nanjaknya itu loh… huih, ibu2 n bapak2 terpaksa ngegendong balita masing2 (naik masih jauh, turun lagi udah tanggung).

Akhirnya sampai juga, oooh ini toh makam Meneer Bosscha yang terkenal itu, langsung deh pada terkagum2 dengan cerita Mang Supri yang panjang lebar nyeritain sejarah Meneer ganteng yg hobinya pakai baju putih2, topi putih and seneng banget sama mawar putih, yg sampai saat ini masih tumbuh berbunga di sekitar makamnya…

(Mang Supri malah sempet sedih dan berkaca2 gitu, waktu nyeritain hilangnya kursi peninggalan bersejarah yg selama ini dijaga di dekat makam sang Meneer, baru aja minggu lalu). HERRRAAAANNNN, kok nggak punya jiwa sejarah banget ya tuh maling…

Turun dari perkebunan, sarapan sudah menunggu.. hmmm lapeeerrr. Mulailah atraksi keluarga riweuh, bapak2 sibuk makan sambil ngobrol, ibu2 and para pengasuh sibuk ngejar2 n nyuapin anak2, abg juga nggak mau kalah sibuk dengan atv2nya… pokoknya mirip ajang sirkus deh, serrruuuu.
Habis itu mandiii and cabut lagi menuju situ cileunca lagi, team arung jeram siap2, flying fox lageee, and balita dibawa naik perahu ke seberang danau, buat metik arbey…
Jam 2 siang… baru deh pada makan (enak, enak, enak, catering nya ok loh, apalagi ditambah semangka merah dan kuning hasil percobaan dr Subang). Tapi teteeeeep, yg namanya ibu2, nggak bisa ngeliat gerobak bakso lowong sedikit… wakakakakak langsung diserbu….

Akhirnyaaaaa time to go home…
Setelah seru2an selama weekend, dari baby Sabrine yg baru 3 bln sampai oma Yetty yg sdh 75 tahun semua happy banget…
Ayo dong guys, kita lestarikan budaya Indonesia… banyak banget loh wisata kita yg ok…


Random Image
Nama
Email
Telp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>