Tag: Teman

KAYA vs WAKTU

.

KAYA vs WAKTU

.

Pagi ini bikin kelas online kecil buat group bisnis ku, temanya tentang arti KAYA.
Kenapa tentang KAYA …?
Karena tadi malam, salah satu downlineku chit chat sambil curhat….
intinya… beberapa hari sebelumnya, ada salah satu teman fb nya yang comment….
seolah2 downline ku ini ngejar2 “duniawi” dengan mengerjakan bisnis Oriflame nya ini, terlalu ambisius, terlalu bersemangat, bla bla bla….Downline: “Sedih mbak Ira….. niat ku berjuang untuk bisa berangkatin ibuku ke Mekkah… eeeh kok malah dianggap aku kejar2 duniawi…”

Naaah…. chit chat, curhat ternyata panjang juga….
akhirnya, sekalian dibuat kelas kecil diskusi dengan beberapa leader hebatku…. bahwa:
.

“KAYA” itu bukan hanya tentang UANG…..
tapi paketnya itu luassss…..

-Nama, raga, akal
-Sehat, bahagia, sejahtera
-Ilmu, kasih sayang
-Keluarga ….. ANAK, ORANG TUA,
dan masih banyaaak NIKMAT ‘kaya’ yang seharusnya kita syukuri…

itu juga KEKAYAAN yang tak ternilai loooh….

.

Jadi… kalau ada yg bilang… kita “gila kerja”… kejar2 nominallll …..
Haduuuhh….
Dears….. bukan 000.000.000 nyaaa yaaa yg dikejar2….. karena lembaran nya / rekening korannya atau brankas nya kan ‘nggak akan dibawa mati jugaaaaa….

.

23  Dollar

.

 

Tapiiii WAKTU yang dikejar…
untuk bisa lebih cepat menambaaah ‘nilai’ KAYA nyaaa…

WAKTU yang dikejar…
untuk bisa lebih cepat meNYAMANkan keluarga, memBAHAGIAkan orang tua, dan
WAKTU untuk diri kita sendiri meresapi setiap jenjang status diri kita……

Jadi Anak
Jadi Istri / Suami
Jadi Orang Tua
Jadi Teman….
Jadi makhluk Tuhan yang bisa leluasaaaa beribadah
semuaaaa harussss bermakna, berwarna dan dinikmati tentunyaaa…..

Naaah itu deeeh kira2 ya gambaran nya…

So…. my dear partnerss……
sabar aja dengan segala macam komentar dan pikiran2 orang, karena sesungguhnya, kita lah yang bertanggung jawab atas hidup kita sendiri. Dimanapun kita hidup, apapun yang kita lakukan, pasti akan selalu ada 2 sisi yng berkomentar, positif dan negatif.
Yuuuk fokus saja sama yang positif dan jadikan komentar negatif, sebagai bahan bakar untuk mempercepat sukses kita…

 

Setujuuuuu….?

 

Cheeeerrrssss

 

 

Ira Aditya
Ibu Rumah Tangga Berpenghasilan

www.menjemputrezeki.com

Trilogi Episode Materi-Anak-Warisan

.

Hari ini aku sharing chit chat FB ku dengan salah seorang sahabatku ya.
Chit chat santai yang kemudian aku baca berulang2…. sambil senyum2…. dan keinget sama istilah Trilogi, karena akhirnya aku pilah menjadi 3 episode yang ternyata saling berkaitan dan berkekuatan:

Trilogi Episode Materi-Anak-Warisan

 

Episode Materi

Teman:
Ra, lo ‘nggak nyesel ya resign gawe?
Aku: 
Nyesel..? … alhamdulillah enggak…..

Teman:
‘nggak kangen gawe kaya dulu? terima gaji rutin?
Aku: 
iiihh sekarang juga kan gw tetep gawe saaaay… cuma lebih fleksible waktu dan tempatnya….. dan yg asikkk… ‘nggak “bising” sama yg namanya bos jepun… hahahahaha

Teman:
yaaah tapi kan beda laaaaah terima gaji rutin sama hasil kerja MLM lo sekarang, ya kan????
Aku: 
Ya iyya laaah bedaaa…. hasil bisnis MLM gw sekarang alhamdulillah jauuuh lebih gede dari jaman gw nguli 10 tahun dulu…. hihihii… 
#senyum2

Teman:
rutin tuh?
Aku: 
Alhamdulillah rutin saaay, sms banking setiap tanggal 4 bunyiiii…..

Teman: Hmmmm…..


Note:
Memang tidak mudah keluar dari “zona nyaman” …. tetapi jika kita yakin bisa mencapai “zona yang jauh lebih nyaman”……., berjuanglah, beranikan diri memulai, nikmati prosesnya, nikmati hasilnya.

 

Kantor-seru-bisnisku

 

 

Episode Anak

 

Teman: Ra… lo ‘nggak mau balik ngantor?
Aku: ‘nggaaaaak…. gw udah nemu lokasi kantor baru paliiing asiiik…. 

Teman: di mana?
Aku: di rumaaaah, di kamar, di ruang makan, di sofa, anywhere laaah hihihihihhii….

Teman: iiihh.. seriusss…
Aku: iyyaaa…. kantor gw sekarang juga seriussss kaliiii…. 

Teman:
maksud gw balik kantoran gituuuu Ra…
Aku: … ‘nggak deh say… lo mau tau kenapa?? karena gw ‘nggak mauuuuu ngalamin lagi kehilangan 3 tahun awal umur anak gw…

Niiyyy.. alasannya say….
www.menjemputrezeki.com

 

Screen Shot 2013-12-12 at 3.06.08 PM

 

Episode Warisan

 

Teman:
Tapi mau sampe kapan lo jalanin bisnis MLM ini?
Aku: 
loooh… selama gw masih mandi tiap hari, masih pengen cantik, wangi buat suami…. masih mau sehat buat dampingin anak gw gede…. bisnis ini akan terussss prospektif kok…

Teman:
duuuh… bahasa looo, MLM banget deeeh…
Aku: 
hahahahaa… lo cape’ ya dengernya?
gw juga dulu capeee’ ngantor 10 tahun… ujung2 nya, keluar, nggak dapet warisan jabatan, ‘nggak bisa nitip2 anak gw nanti kalo butuh gawe juga… malahan setahun kemudian, ternyata temen2 gw di sana kena PHK massal….

Kalo sekarang sih gw tenang jalanin bisnis gw, soale, prosesnya, kerjanya, belajarnya, bakal jadi warisan buat anak gw…
hihihhii

Teman:
Warisan gimana??
Aku:
iyyaa bisnis ini bisa diwarisin, alias dilanjutin sama anak gw.. kalo misal umur 45 nanti gw mau pensiun blasss… naaah anak gw bisa tinggal nerusin ajaaa…. pastinya kan lanjut dikembangin lagiii dooong…. jadi transferan2 tiap awal bulan juga lanjuutttt… dan ‘nggak perlu start from zero lagi… ‘nggak perlu nunggu ijazah S1 S2 atau S3 duluuuu buat lanjutin terima bonus2 nyaaa….
#Binar2

Teman: Serius looo????

 

Naaah…..
sekian dulu yaaa cuplikan chit chat nya…..
semoga manfaat…
-Ira Aditya-
Ibu Rumah Tangga Berpenghasilan
(alhamdulillah)

 

Kenapa Betah Jalanin MLM Oriflame ?

Kenapa Betah Jalanin MLM Oriflame ?

.

Tulisan ini aku ambil dari status FB ku setelah perbincangan, chit chat, haha hihi juga dengan teman lama. Setelah kangen2an tanya kabar dan cerita2 ttg anak, sampailah kita pada masalah DUIT …. hihihii iyaaap… masalah DUIT, yang artinya melebar ke kerjaan, keluarga, kantor, dan bisnis.

Setelah sama2 menikah, sama2 ngalamin hamil, melahirkan, punya anak….. maka perbincangan khas ibu2 nya keluar deh….

.

Aku copaste penggalan2 pentingnya aja yaaa…
Aku bagi ke dalam 3 episode, Materi, Anak, dan Warisan.EPISODE  –MATERI–

Teman: 
Ra, lo ‘nggak nyesel ya resign gawe?
Aku:
Nyesel..? … alhamdulillah enggak…..
Teman: 
‘nggak kangen gawe kaya dulu? terima gaji rutin?
Aku:
iiihh sekarang juga kan gw tetep gawe saaaay… cuma lebih fleksible waktu dan tempatnya….. dan yg asikkk… ‘nggak “bising” sama yg namanya bos jepun… hahahahaha
Teman: 
yaaah tapi kan beda laaaaah terima gaji rutin sama hasil kerja MLM lo sekarang, ya kan????
Aku:
Ya iyya laaah bedaaa…. hasil bisnis MLM gw sekarang alhamdulillah jauuuh lebih gede dari jaman gw nguli 10 tahun dulu…. hihihii…
#senyum2
Teman:
rutin tuh?
Aku:
Alhamdulillah rutin saaay, sms banking setiap tanggal 4 bunyiiii…..
Teman: Hmmmm…..
EPISODE  –ANAK–

Teman: Ra… lo ‘nggak mau balik ngantor?
Aku: ‘nggaaaaak…. gw udah nemu lokasi kantor baru paliiing asiiik….
Teman: di mana?
Aku: di rumaaaah, di kamar, di ruang makan, di sofa, anywhere laaah hihihihihhii….
Teman: iiihh.. seriusss…
Aku: iyyaaa…. kantor gw sekarang juga seriussss kaliiii….
Teman:
maksud gw balik kantoran gituuuu Ra…
Aku: … ‘nggak deh say… lo mau tau kenapa?? karena gw ‘nggak mauuuuu ngalamin lagi kehilangan 3 tahun awal umur anak gw…Niiyyy.. alasannya say…
coba baca deh di link web ku ini…
alasan2nya standar bangeeet memang, tapi aku yakin, alasan2 itulah yang menjadi amanah utama ku sebagai seorang IBU, terutama pada saat masa pertumbuhan awalnya seperti saat ini.
Bagaimanapun, aku termasuk orang yang yakin, bahwa pendidikan dasar, terutama moral setiap anak manusia, seharusnya berawal dari rumah, yairu dari orang tua dan keluarga terdekatnya.
That’s why….
.
970650_10151481191343440_446463770_n
.

EPISODE  –WARISAN–

Teman: 
Tapi mau sampe kapan lo jalanin bisnis MLM ini?
Aku:
loooh… selama gw masih mandi tiap hari, masih pengen cantik, wangi buat suami…. masih mau sehat buat dampingin anak gw gede…. bisnis ini akan terussss prospektif kok…
Teman:
duuuh… bahasa looo, MLM banget deeeh…
Aku:
hahahahaa… lo cape’ ya dengernya?
gw juga dulu capeee’ ngantor 10 tahun… ujung2 nya, keluar, nggak dapet warisan jabatan, ‘nggak bisa nitip2 anak gw nanti kalo butuh gawe juga… malahan setahun kemudian, ternyata temen2 gw di sana kena PHK massal….Kalo sekarang sih gw tenang jalanin bisnis gw, soale, prosesnya, kerjanya, belajarnya, bakal jadi warisan buat anak gw…
hihihhii
Teman: 
Warisan gimana??
Aku:
iyyaa bisnis ini bisa diwarisin, alias dilanjutin sama anak gw.. kalo misal umur 45 nanti gw mau pensiun blasss… naaah anak gw bisa tinggal nerusin ajaaa…. pastinya kan lanjut dikembangin lagiii dooong…. jadi transferan2 tiap awal bulan juga lanjuutttt… dan ‘nggak perlu start from zero lagi… ‘nggak perlu nunggu ijazah S1 S2 atau S3 duluuuu buat lanjutin terima bonus2 nyaaa….#Binar2Temen: Serius looo????
Jadiiii niy teman2….
Kalau ditanya Kenapa Betah Jalanin MLM Oriflame?
Hmm… kalau mau di list, alasan2 lainnya… alhamdulillah masih banyaaaak yang bisa aku sebutin…
dan sejak menjalankan bisnis ini, setiap hari baru, menjadi satu perjalanan hidup yang penuuuh manfaat.
Nanti kita bahas lagi deh yaaa .. alasan2 lainnya……..
Sementara, 3 episodeSemoga bermanfaat ya teman2…..
.

Berhijab = Berjuang hingga sampai hijabku

Berhijab = Berjuang hingga sampai hijabku
.
Assalamualaikum teman2 kuuuuu ….
Alhamdulillah hari ini aku mau sharing sedikiiittt pengalamanku yang amat besaaaaaar artinya buatku.
.
.
Lihat fotoku niiiy….
.
.
9 Juni 2012……
Ini adalah hari pertama aku mengantongi izin lengkaaaaap kap kap 100% ikhlas dari suami untukku berhijab.
.
.
Air mata tak putus karena rasa syukur yg teramat….
tapi juga rasa maluuu dan tobatku pada Allah
Sujudku padaMu mohon diampuni segala dosa dan lalaiku selama ini….
.
Bagi sebagian teman2 yg memang sudah sejak lama berhijab, mungkin ini hal yg amat biasa yaa…
“wajib…………”
yaaap… berhijab itu wajib bagi setiap muslimah, sama hal nya dengan sholat
.
.
Tapi aku yakin  banyak juga teman2 yg pernah berada di posisiku, yang mendapat tentang dari sekitar, yang tidak punya cukup ilmu dan keberanian untuk tegak melangkah
sesuai keinginan…..
.
Tapi ….. berdoa deh teman2 ….. doaaaa jangan putus… doaaaa jangan pernah lelah…. karena Allah pasti tau kok kesungguhan kita memohon.
.
Dan hari ini, aku bisa mengadu pada Allah, bahwa aku berhasiiil melalui prosesku… menikmati buah kesabaranku… dan makin yakin bahwa Allah Maha Mampu membuka hati siapapun….
.
.
Terima kasihku ya Allah….
Engkau masih beri aku kesempatan untuk selalu memperbaiki dan menyempurnakan perintahMu…
.
Terimakasih peri kecilku…. supporter setiaku….
bersamamu aku belajar sabar dan pantang menyerah… karena yakin Allah selalu ada
.