Kesempatan hidup…

Hari ini Allah memberi ku ujian naik kelas..

Di atas meja operasi, aku pasrahkan semua yg pernah aku miliki, kukembalikan semua pinjamanNya selama ini.

Air mataku menetes mengiringi hilangnya kesadaranku di dalam ruang yang dingiiiiin sekali. Kata2 suster seakan mengiang menjauh sambil mengusapkan tissue menghapus air mataku yang masih terus menetes.

Doa dan dukungan segenap keluarga besar dan sahabat2 ku tercinta, merupakan penawar rasa takutku menjalani ini semua.

Diantara entah dimana…… masih terasa erat genggaman tangan suamiku seakan ikut menemaniku melewati lorong cahaya di depaaaan.

Dan ya Allah…..bayangan wajah gadis kecil yang sorot matanya menyiratkan ketakutan kehilangan, seakan teruuuuusss menatapku…..

Oh tuhan.. betapa keciiiiiiiil rasanya hambaMu ini….

Aku pasrahkan semua padaMu, aku titipkan suamiku pada tanganMu, aku kembalikan padaMu pinjaman malaikat kecilMu… dan keluarga2ku tersayang… Tak satupun dari mereka sanggup aku sentuh saat ini…


Maka teraaaaaaaaaaaaaaang lah cahaya itu sampai tak terasaaaaaaa badanku…..

Setelah 3 jam berlalu, akhirnya telingaku mulai mendengar samar2 suara…..

“Alhamdulillah… sudah sadar”…“Hon….. sudah selesai yaa…. alhamdulillah”…“Mungkin belum sadar bener ya…”

Itu kalimat2 yang masih teringat samar2 ketika aku kemudian dipindahkan ke ruang rawat inap.

Di lain fragma, terjalinlah percakapan ini:

A: “Loh, mbak sakit apa?”

B: “Aaah.. operasi apa?… Kok ‘nggak kelihatan sakit selama ini?”

C: “Kok bisa tiba2 ada tumor mbak? Memangnya selama ini ‘nggak berasa?”

Iya teman2 ku sayang… itulah pengalamanku, benjolan kecil di pipi kiriku (tepat di depan telinga), memang tidak pernah terasa sakit. Tidak mengganggu penampilan (karena ternyata dia tumbuh menekan ke dalam rongga pipi) bukan keluar. Tapi, karena tidak ada rasa sakit itu lah akhirnya saya tidak mempunyai alarm terhadap penyakit yg tumbuh di sana.

Setelah hampir 2 tahun, tau bahwa ada semacam kelenjar di pipiku ini, dan dengan “perasaan manusiawiku” yang penuh rasa takut, penuh kekhawatiran, tapi masiiiih merasa sombong bahwa ragaku masih baik2 saja, aku melalui hari2ku dengan penyangkalan…

“Hmm… kaya’nya ‘nggak membesar deh..”

“Nggak berasa sakit kok..”

“Mukaku masih tampak normal, benjolannya juga samar2..”

JANGAN DITIRU ya temaaaannss….


Baru bulan april lalu aku akhirnya berani memeriksakan benjolanku ini dengan serius…. and the result is not good at all….  ‘tumor parotis/ tumor kelenjar air liur’ and the dr said: “Mam, we need to remove it as soon as posiible”

DDDDUUUUUAAAAARRRRR……  kupingku serasa tertutup rapat….

setelah kata2 itu, aku ‘nggak bisa nangkep the rest of the explanation…. untung  ada Dyna yg masih bisa denger sisanya…..

Keluar dari ruang dr, masih kaget, bingung, sedih, campur aduk…. terduduk lemas, air mataku menetes terusss,,, disampingku duduk gadis kecilku dengan wajah penuh rasa ingin tau dan kekhawatiran. Dia berbisik ke telingaku: “Mammie, jangan nangiisss….. operasi itu apa mam??” Aku sambut genggaman tangannya, yg disertai gemetar ketakutan.

Kupeluk eraaaaat tubuh kecilnya di ruang tunggu rumah sakit.

……………………………………………..

Wake uuuuupppppp dear …… (said someone over and over in my head)

Dengar doa anakmuuuuuu:

“Ya Allah…. berikanlah mammie aku kesembuhan… dan jauhkanlah dari segala penyakit”

Inilah doa abigail untuk ku sehabis sholat…

……………………………………………..

Aku Mau sembuuuuh, aku haruuuuuuuuusss sembuuuhh… demi abigail, demi keluargaku, demi orang2 yg aku sayangiiiii…….. aku masih ingiiiiin bisa lebiiiih membahagiakan kaliaaaan semuaa…..

Kemungkinan, ketakutan, resiko yg terbayang dibenakku saat itu seakan perlahan mencekat rongga pernafasanku. Semakin hari semakin kubaca resiko operasi yg harus aku jalani. Syaraf2 utama (mulut, hidung, mta dan otak belakang) menjadi taruhannya. Tapi semakin tertunda langkah medis ini, semakin besar resiko yg akan aku tanggung nanti.

Akhirnyaaaa…..

26 Juli 2010 lalu, aku terbaring di ruang operasi dengan segala katakutan, kepasrahan dan perasaan ingiiiiiiiiiiiiiiiiin sekali bisaaaaa berlari sebentar ke waktu2 lalu, memperbaiki beberapa kesalahanku, mengisi beberapa kekosongan hidupku dan melakukan banyaaaak hal yg harusnyaaaa bisaaaaaa telah aku lakukan sebelumnyaaa…..

Aku takuuuuutttt tidak punya kesempatan lagiiiii…….

Doaku saat itu: “Ya Allah, ijinkanlah aku membuka mataku lagi nanti dan beri aku sedikit saja waktu …”

Dan terima kasihku Tuhan.. aku bisa menulis ini sekarang….. Terima kasihku Tuhan atas perpanjangan usia yg Engkau pinjamkan. Janjiku padaMu untuk menjadi manusia yang jauuuuuh lebih baik, insyaallah.

Teman2 ku sayang….. pengalamanku ini, jadikanlah pelajaran….

Jangan anggap remeh gejala2  di dalam tubuh kita. Segeralah periksakan dengan seksama sebelum terlambat. Jangan merasa sehaaaat dengan topangan kedua kaki kita. Jangan ter-buta-kan dengan apa yang kita punya saat ini, karena semua ini hanyalah pinjaman dariNya. Dan yang paling penting, jangan sia2 kan sedikitpun umur yang telah Tuhan sediakan untuk kita.

Sekecil apapun perbuatan kita, bila bisa bermanfaat untuk seseorang, maka akan jauuuuh lebih baik daripada tidak melakukan apapun dengan usia kita.

(Ira)

Random Image
Nama
Email
Telp

9 comments on “Kesempatan hidup…

  1. mashengky says:

    so touchy.. padahal kita ketemuan di Riau Junction waktu Mimi operasi kista ya.. dan elo udah cerita ada benjolan di pipi..

    semoga lekas sembuh.. dan harus alert terhadap tubuh kita. sehat itu mahal!

  2. ellis says:

    God ! Mataku berkaca2…apalagi kalo udah lihat Abigail…she’s really your true diamond! Love you always!!!!

  3. ima says:

    pelajaraaaaan bgt..aku masii ajah takuuut tuk oprasi HERNIA.krn merasa ah spt nya selama msh bs jalan gpp deh, hmmmmm ….. pasrah ya klo udah d ruang oprasiii teh.aku jg mikirin nnti jundi sapa yg jaga hehe …tp klo aku sakit jg lebih kasian yah

  4. Une says:

    Waddduh…gw jg berkaca2 niiih..kebayang rasa takutnya…alhamdulillah semua dah berlalu….smoga kita semua selalu merasa bersyukur atas nikmat sehat yg kita rasakan…
    Ar Rahman :
    Nikmat Allah mana lagi yang kamu dustakan…fabbi ayyi alaaaa irobbi kummaa tukadzibaaan….

  5. iraadity says:

    betuuull… insyaallah will try mybest to be better and better everyday…. dengan penuh rasa syukur…

  6. vira says:

    Mbak… Aq br aja plng dr dktr kulit… ada kista di pipi saya dan hrs di operasi… untung aq baca blog ini… aq msh ragu mbak… takut bgt… aq tkt ada bekas jaitannya, aq takut ada efek dr operasi tersebut dan lain sebaginya… soalnya tahun lalu aq br aja operasi tumor payudara dan aq msh blm benari untuk msk ke ruang operasi lagi… Aq bngung mbak…

  7. Thanks artikelnya, keep posting and salam kenal… :)

  8. nilam says:

    Dear mba ira, salam kenal. Saya baru sj mendapat diagnosis tumor parotis. Setelah kurleb 4 tahun ada benjolan, baru dpt diagnosis td, pdhal dulu bbrp dokter bilang benjolan itu bukan apa2 krn kecil. Skg sudah membesar, dan hrs operasi. Mba dulu operasi dmn kah? Sy takut skali dg efek sampingnya. Klo boleh tau, apakah operasi yg mba jalani dulu sukses, dlm artian saraf wajah baik2 sj? Mohon sharenya ya mba…

  9. iraaditya says:

    Salam kenal juga mbak Nilam..
    Saya operasi di NCCS General Hospital di singapore mbak.
    Alhamdulillah sampai saat ini hasil operasinya baik dan saraf wajah juga normal. Bersyukuuuurrrr sangat mbak.

    Semakin cepat diatasi, semakin baik mbak. Jangan ditunda2 ya… Doa yang terbaik buat mbak Nilam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>